Contoh Soal membuat Jurnal Umum, Buku besar, Laporan Laba-Rugi, Neraca dan Arus kas lengkap



Untuk dapat membuat Neraca, ada baiknya anda mengenal kembali siklus akuntansi perusahaan jasa atau dagang. Berikut merupakan contoh soal cara membuat jurnal umum, Buku besar, Neraca saldo, laba-rugi, laporan perubahan modal, Neraca keuangan dan laporan Arus kas di lengkapi dengan transaksi-transaksi yang terjadi diperusahaan.
Sebelum memahami lebih jauh, kita mulai dari pengertian jurnal. Jurnal merupakan Pencatatan transaksi kedalam jurnal umum; pencatatan dimaksudkan untuk mempermudah pencatatan transaksi sesuai nomer akun, nama akun yang dibukukan dengan jumlah nominal akun dalam transaksi, memisahkan ke dalam kategori Debit atau kredit dan mencatatnya sesuai dengan tanggal keterjadian (metode acrual basic) kemudian meng- Ikhtisar dan meng-Golongkan akun sesuai dengan Aset, Kewajiban, Ekuitas, Pendapatan, dan Beban ke dalam buku besar/General ledger.
Kemudian dari General ledger atau buku besar, masing-masing akun di Entry atau dimasukan ke Neraca saldo yg telah disesuaikan berdasarkan  nomer akun. Lalu dipisahkan yang selanjutnya di sajikan kedalam laporan laba-rugi tahun berjalan.
Laporan laba-rugi diterjemahkan sebagai laporan yang menunjukan besarnya pendapatan dari penjualan perusahaan/Entitas dan besarnya beban yang ditanggung perusahaan, terdiri dari beban operasional dan beban pemasaran dalam satu periode yang telah ditentukan dalam hitungan kerja atau 1 periode akuntansi. Laporan Laba – rugi menjadi tolok ukur dalam pengambilan keputusan investor perusahaan yang bersifat jangka pendek. Pengelolaan usaha perusahaan dalam 1 periode akan menghasilkan Laba atau justru merugi yang mempengaruhi Ekuitas perusahaan yg tertuang dalam laporan perubahan modal.
Laporan perubahan modal berguna untuk menyajikan perubahan modal awal - menjadi modal akhir dalam 1 periode akuntansi. Hal-hal yang perlu diperhitungkan atau yang memengaruhi dalam penyusunan laporan perubahan modal antara lain, Besarnya modal awal periode, pengambilan pribadi pemilik perusahaan (prive) adanya laba/rugi usaha didapat dari laporan L/R dalam periode yang sama. Setelah laporan perubahan modal di sajikan manajemen perusahaan, sekarang anda bisa menyusun laporan Neraca keuangan/Posisi keuangan.
Neraca Keuangan dalam perusahaan berfungsi untuk menunjukan besaran posisi Keuangan (balance sheet/statement of financial position) atau yang biasa dikenal sebagai Neraca. Laporan neraca keuangan terdiri dari 2 bagian AKTIVA = ASET dan PASIVA = Kewajiban + Ekuitas (Modal).
setelah proses laporan posisi keuangan atau neraca, biasanya menajemen perusahaan juga menyajikan Laporan arus kas. Laporan arus kas/cash flow merupakan laporan keuangan yang berisi informasi aliran kas masuk dan aliran kas keluar di dalam perusahaan selama 1 periode akuntansi. Informasi penyajiannya diklasifikasikan menurut jenis kegiatan yang menyebabkan terjadinya arus kas masuk dan kas keluar untuk mengetahui saldo kas pada awal periode dan sisa saldo kas di akhir periode laporan keuangan.

kami berharap Anda tidak bingung dalam memahami konsep Akuntansi Dasar dalam pembuatan laporan keuangan perusahaan jasa atau perusahaan dagang. Berikut contoh soal cara membuat jurnal umum, Buku besar, Neraca saldo diSesuaikan, laporan Laba-rugi, Perubahan modal, Neraca keuangan dan laporan Arus kas di lengkapi dengan soal transaksi-transaksi yang terjadi diperusahaan untuk lebih mudah memahami daya tangkap Anda, dalam memahami konsep accrual basic dalam penyajian laporan keuangan.

SOAL ACCOUNTING/AKUNTANSI
Memiliki sebuah usaha yang di kelola secara mandiri adalah impian banyak masyarakat indonesia. Terlebih jika saat ini Anda seorang PNS yang sebentar lagi, dalam waktu kurang dari 2 tahun harus pensiun. Berikut merupakan contoh pembuatan Laporan keuangan dari soal Akuntansi atas usaha DEALER MOBIL. Pak Sanjaya akan membuka usaha DEALER MOBIL yang diberi nama “Dealer Sanjaya” yang dibuka pada bulan Maret 2019.
Berikut transaksi-transaksi di DEALER SANJAYA, yang terjadi pada bulan Maret 2019:
  • 1 Maret - Tn. Sanjaya mendirikan DEALER MOBIL dengan menyetor uang pribadinya ke kas perusahaan sebesar 45.000.000
  • 4 Maret - Untuk menambah kas perusahaan, Tn. Sanjaya meminjam uang ke Bank BCA sebesar 25.000.000
  • 6 Maret - Dealer Sanjaya membeli perlengkapan Dealer sebesar 7.000.000 secara tunai.
  • 9 Maret - Tn. Sanjaya mengambil uang kas perusahaan sebesar 5.000.000 untuk keperluan pribadi jalan-jalan dan liburan keluarga
  • 12 Maret - Tn. Sanjaya membeli perlengkapan, dari toko BINTANG TIMUR senilai 20.000.000 secara kredit, dengan rincian sebagai berikut:
  1. 18 macam alat-alat kunci Mobil 7.000.000
  2. 1 mesin kompresor                      6.000.000
  3. 16 Macam Oli mobil                   3.000.000
  4. Spart part dan suku cadang         4.000.000
  • 15 maret - Dealer Sanjaya menerima pendapatan jasa otomotif sebesar 15.000.000 dari customer baru
  • 17 Maret - Tn. Sanjaya membayar sebagian hutang pada toko BINTANG TIMUR sebesar 9.700.000 untuk pembelian kredit pada 12 maret lalu
  • 25 Maret - Tn. Sanjaya membayar gaji 2 pegawai Dealer sebesar 6.200.000
  • 26 Maret - Dealer Sanjaya melakukan jasa perbaikan mobil sebesar 11.000.000 dan pembayarannya akan diterima 1 bulan kemudian
  • 27 maret - Perlengkapan Dealer yang sudah terpakai sebesar 8.000.000
  • 29 Maret - Tagihan pemakaian listrik PLN Dealer sanjaya sebesar 600.0000 dan tagihan pemakaian air PDAM sebesar 120.000
  • 31 Maret - Tn. Sanjaya membayar uang sewa ruko sebesar 15.000.000 sampai bulan April 2019
Diminta:
Buatlah Jurnal Umum, Buku Besar, Jurnal Penyesuaian, Neraca Saldo setelah disesuaikan, dan buatlah laporan Keuangan dari transaksi di atas, meliputi :
1.Laporan Laba/Rugi
2.Laporan Perubahan Modal
3.Laporan Neraca Keuangan, dan
4.Laporan Arus Kas

Jawaban Soal Accounting/Akuntansi

Jurnal Umum

Pencatatan transaksi kedalam jurnal; dimaksudkan untuk mempermudah pencatatan transaksi sesuai nomer akun, nama akun yang dibukukan dengan jumlah nominal akun dalam transaksi, memisahkan ke dalam kategori Debit atau kredit dan mencatanya sesuai dengan tanggal keterjadian (metode acrual basic) kemudian meng- ikhtisar dan menggolongkan akun sesuai dengan Aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan, dan beban ke dalam buku besar/General ledger. 
Jurnal untuk transaksi tgl 1 sampai 15 maret:

Jurnal untuk transaksi tgl 17 sampai 31 maret
Pastikan Jurnal yang anda buat untuk transaksi tanggal 1 sampai 31 maret sudah benar, kemudian jumlah Debit dan kredit sudah balance.

Buku besar/general Ledger

General ledger atau Buku besar berisi semua account untuk pencatatan transaksi yang berkaitan dengan Aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan, dan beban. Dalam software akuntansi modern telah banyak di munculkan mulai dari Myob, Zahir, Accurate dan lain-lain untuk mempermudah pencatatan pelaporan keuangan perusahaan.
Fungsi utama dari pembuatan  General ledger atau Buku besar sebagai langkah awal dalam mempermudah pencatatan, kemudian pengiktisar akun, penggolongan berdasarkan jenis akun (Aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan, dan beban), dan diharapkan pelaporannya benar.
Berikut contoh transaksi tanggal 1 maret posting jurnal ke buku besar/General ledger agar mudah dipahami,


Posting jurnal ke buku besar/General ledger Aset 

Posting jurnal ke buku besar/General ledger kewajiban, ekuitas dan pendapatan

Posting jurnal ke buku besar/General ledger Beban-beban


Adanya transaksi yang terjadi untuk bulan berikutnya atau perlengkapan yang telah terpakai, perlu dibuat ke dalam ayat jurnal penyesuaian,

Neraca saldo disesuaikan

Kemudian dari General ledger atau buku besar, masing-masing akun di Entry atau dimasukan ke Neraca saldo yg telah disesuaikan berdasarkan  nomer akun. Lalu dipisahkan berdasarkan nama dan nomer akun sesuai dengan Aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan, dan beban yang selanjutnya di sajikan dalam neraca saldo disesuaikan. Sampai proses ini jumlah antara debit dan kredit harus balance, 1 transaksi jurnal yg anda posting ke buku besar salah, maka akan salah di neraca saldo setelah disesuaikan. Berikut neraca saldo disesuaikan berdasarkan posting jurnal ke buku besar dari soal diatas,
Setelah disajikan kedalam Neraca saldo disesuaikan, didapatkan jumlah yang sama antara debit dan kredit sebesar Rp106.300.000 yang selanjutnya bisa digunakan sebagai dasar penyajian laporan laba-rugi, laporan perubahan modal, neraca keuangan dan arus kas.

Laporan Laba-Rugi

Laporan laba-rugi diterjemahkan sebagai laporan yang menunjukan besarnya pendapatan dari penjualan perusahaan/Entitas dan besarnya beban yang ditanggung perusahaan, terdiri dari beban operasional dan beban pemasaran dalam satu periode yang telah ditentukan dalam hitungan kerja atau 1 periode akuntansi. Laporan Laba – rugi menjadi tolok ukur dalam pengambilan keputusan investor perusahaan yang bersifat jangka pendek.

Dalam laporan laba-rugi perusahaan yg telah disajikan manajemen, dapat diketahui besarnya laba dalam 1 periode, yang digunakan sebagai dasar untuk menentukan besarnya pajak penghasilan yg harus disetor ke negara sesuai dengan undang-undang pajak yang berlaku di indonesia. Anda harus belajar perpajakan...


Laporan Perubahan Modal

Laporan perubahan modal dapat di artikan sebagi laporan (statement manajemen) yang menunjukkan adanya perubahan modal yaitu dari modal awal menjadi modal akhir dalam 1 periode akuntansi. 
Hal-hal yang perlu diperhitungkan atau yang mempengaruhi dalam penyusunan laporan perubahan modal antara lain, besarnya modal awal periode, pengambilan pribadi pemilik (prive) adanya laba - rugi usaha yang didapat dari laporan L/R dalam periode yang sama.

Laporan Neraca Keuangan

Laporan Neraca Keuangan dalam perusahaan berfungsi untuk menunjukan besaran posisi Keuangan atau yang biasa dikenal sebagai Neraca. Laporan neraca keuangan terdiri dari 2 bagian AKTIVA = ASET dan PASIVA = Kewajiban + Ekuitas (Modal) atau biasa disebut (balance sheet/statement of financial position).
Laporan Neraca keuangan suatu perusahaan atau entitas bisnis yang dihasilkan dalam suatu periode akuntansi yang menunjukkan posisi atas keuangan  perusahaan/entitas bisnis tersebut pada setiap akhir periode akuntansi yang dapat digunakan sebagai dasar dalam mengambil keputusan bisnis oleh manager perusahaan dan orang-orang yg berkepentingan di dalamnya/stakeholder.

Laporan Arus Kas

Laporan arus kas/cash flow merupakan laporan keuangan yang berisi informasi aliran kas masuk dan aliran kas keluar dari suatu perusahaan selama periode tertentu. Informasi penyajiannya diklasifikasikan menurut jenis kegiatan yang menyebabkan terjadinya arus kas masuk dan kas keluar.
Kegiatan arus kas perusahaan umumnya terdiri dari 3 jenis kegiatan  yaitu, kegiatan operasional, kegiatan investasi dan kegiatan pendanaan. Tujuan dari pembuatan laporan arus kas untuk menentukan besarnya saldo Kas di perusahaan pada akhir periode bulanan atau tahunan.
Dari transaksi diatas bisa disajikan laporan arus kas sebagai berikut,

Laporan arus kas juga digunakan sebagai dasar dalam mengambil keputusan bisnis oleh manager perusahaan, pemegang saham dan kreditur (khususnya Bank) sebagai pemberi dana pinjaman dan orang-orang yg berkepentingan didalamnya/stakeholder termasuk komisaris, direksi dan direktur utama perusahaan.


Demikian yang bisa kami sajikan untuk anda. Ulasan materi Akuntansi terbaru bisa anda cek (klik Akuntansi lainnya) dalam website ini. Jangan lupa Subcribe E-mail anda dibawah halaman website untuk terus mengikuti materi terbaru. tetap sabar menanti ya..

Related Posts

Contoh Soal membuat Jurnal Umum, Buku besar, Laporan Laba-Rugi, Neraca dan Arus kas lengkap
4/ 5
Oleh